Skip to main content

OLEH-OLEH BANDUNG (2) : Reunian Sekejap Mata

Melihat kembali disini, saya punya misi tambahan selain mengikuti pelatihan asesor di Assesment Center Indonesia di Telkom, Hegarmanah, Bandung. Saya mau mencari buku Harry Potter Pop-Up yang baru saja rilis bulan ini. Sebelum berangkat pun saya sudah membuat itenary hal-hal yang saya lakukan di Bandung. Ini dia :
1. Pelatihan Asesor.
2. REUNIAN!
3. Ke Jatinangor.
4. Cizz.
5. Gokana Teppan.
6. Bazaar Gudang Gramedia.
7. Jaket Elsa pesenan Bocil
Tambahan :
Buku Pop-Up Harry Potter.

Nah, yang nomor 1 sudah ada di postingan sebelumnya. Selanjutnya terserah anda sila disimak yang berikut ini...

Setelah 6 malam dan 7 hari menginap di Hotel Grand Serela Hegarmanah, saya hijrah ke Rumah kawan kuliah saya, Bu Acie. Hehehe. Kegiatan saya selesai Jumat sore tanggal 17 Februari pukul 18.00. Ya saya tau, bahkan hari terakhir pun sampai jam 6 sore. Malamnya diisi jalan-jalan di Teras Ciwalk dan mencari oleh-oleh ke Kartika Sari. Khusus saya, Mbak Kiki, dan Pak Saleh terus jalan-jalan ke Braga. Yang mana membuat saya kecewa, kenapa kalau malam Braga isinya kafe kanan-kiri dengan lampu-lampu menerangkan minuman beralkohol. Alasan lain adalah karena temen saya si Hesti katanya lagi ada acara di Braga City Walk. Yang mana ketika saya samperin kesana, orangnya sudah balik ke Hotelnya di Ciwalk. Hum, rasanya pengen..... *jitak*

Pulang jalan-jalan saya langsung packing oleh-oleh dan bawaan. Besok pagi khawatirnya ngga sempat karena berencana mau ke rumah Aci pagi-pagi. Benar saja, keesokan paginya terjadi agenda di luar rencana. Hahaha. Teman sekamar saya Mbak Kiki dari Bengkulu sudah berangkat duluan bersama rekan Medan dan Palembang. Saya juga seharusnya berangkat sama mereka. Tapi karena list nomor dua saya Reunian, dan menilik jadwal belajar kemarin yang padat karya, saya minta ijin dong buat nambah sehari sama pak Miswa. Yang Alhamdulillah, dikabulkan! Love you, pak Miswa... Hehehe. Makanya saya nyari tumpangan gratis untuk semalam. Ketika saya mengabari, Aci bersedia untuk menampung. Apa yang terjadi? Hesti mampir ke Grand Serela ngajakin saya ikut Workshop-nya Mas Hary, dosen saya jaman kuliah. Sebenarnya sudah dari jauh-jauh hari ditawarin, cuma kok ya sampai jam 4 sore, terus nanti reunian di tempat Aci jam berapa, begitu pikir saya. Saya ngga jadi daftarlah ya... Tapi kemudian,
"Kamu ngga mau reunian, ketemu gitu, sebentar aja ngobrol-ngobrol... Mas Hary lho ini, mas mu...."
...........................
(Sebentar, karena kami sama-sama dari Solo, Hesti suka  ngejek gitu memang ke saya. Ngga ada maksud lain kok. Hahahaha)
............................
"Maksudnya setor muka aja? Ganggu ngga ntar?"
"Ya ngga pa-pa-lah... Sebentar aja, jam 10 lo caw. Udah packing kan?"
Hasilnya, saya kabur ke kamar ganti kerudung, ganti sepatu, ambil tas dan ngikut Hesti ke Workshopnya Himpsi Bandung. Hahaha. Saya memang gampangan.

Saya dan Hesti

Beneran, sampai sana saya benar-benar cuma sebentar, sejam doang. Cuma ngobrol-ngobrol bentar dan ngikutin pembukaan workshop yang berjudul "Appreciative ways to facilitate positive ways" begini aja sudah mampu buat saya baper ngga ketulungan. Baper mengapa? Karena saya jadi kangen abis sama dunia perkuliahan. Iyes bangetlah pokoknya! Saya dikenalin sama Kang Arya, ketuanya Himpsi Bandung, sama Mas Andi dari PArtner.Inc yang networknya luar biasa, dan ketemu sama Mas Hary, dosen idola yang idenya luar biasa membanjir. Bener-bener bikin kangen kuliah!

kelas workshop

Setengah 10, saya pamit. Keluar dari graha Swa, saya berpikir, masih ada waktu sebelum berangkat ke rumah Aci. Akhirnya saya mesen gojek, terus saya ke BIP, menuntaskan misi mencari jaket Elsa dan buku Pop-Up Harry Potter. Nggak dapet dua-duanya. Sedih saya. Hahaha. Perjalanan dilanjutkan ke Cizz. Cizz ini adalah toko cheese cake paling terkenal seantero Bandung, dan Jakarta. Cheese cake yang paling nampol yang pernah mampir di lidah saya. Cheese cake yang ngga buka cabang di mana-mana. (Hagh! Another reason untuk ng-Bandung) Cheese cake yang tokonya kecil tapi ngga pernah sepi. Cheese cake yang..... hhh..... Tolong ya yang di Bandung, kirimin saya Cizz!

etalase Cizz
 
my favorite
Nah, saya masih menimbang, kalau saya buka bisnis ini di Lampung, laku ngga ya??? Karena buat cheese cake seperti ini sebenarnya mudah-mudah gampang. Dan ini memuaskan para sweet-tooth banget! Apa saya alih profesi saja yaa... Hahahaha. Rasanya kemaren saya pengen pesan semua, tapi waktunya mepet, jadi selalu kembali ke favorit saya, Blueberry Cheesecake, 25.000 saja.

Yang menarik adalah, perjalanan saya menggunakan transportasi online Gojek. Graha Swa-BIP-Cizz-Grand Serela, pakai Gojek ngga sampai 30.000 rupiah. Bukan masalah nominalnya, tapi rute yang dipakai si tukang ojek. Nominalnya memang murah, tapi rute yang dipilihnya. Seakan-akan, babang Gojek tuh tau, kalau saya pengen nostalgia keliling Bandung. Dan keliling Bandung lah saya. lewat jalan-jalan angkot yang sering saya pakai, lewat tempat-tempat yang sering saya kunjungi selama saya di Bandung. Hadeuh.... Melow sendirian di Gojek itu rasanya.... Hahahaha.

Balik ke Grand Serela, saya segera menyiapkan barang-barang dan checkout dari hotel. Saya memesan Grab untuk transportasi kesana. Ternyata, sulit mencari Grab kesana, saya sampai tiga kali cancel driver. Yang pertama, drivernya kejebak mobil orang lagi parkir ngga bisa keluar. Yang kedua, drivernya membatalkan ntah mengapa. Yang ketiga, dapat, tapi begitu naik bapaknya bilang, "Tempatnya diaman itu neng?" Jdeeerrrrr... hampir saja saya batalin lagi. Tapi yasudahlah, daripada ngga dapet-dapet. Ke rumah Aci itu ngga jauh, seharusnya jarak segitu bisa ditempuh dalam waktu 40 menit kalau lancar. Tapi kemarin itu MACET KAYAK APA WOY! Huft... #benerinkerahbaju
Berangkat jam 11 sampai di rumah Aci jam 2. Demi apaaaaaaaaaa.....
Ya sudah lah ya.....

Sampai disana saya disambut Najma, anaknya Aci yang besar, dan Zia, anaknya Uswa kawan saya yang lain lagi. Merek berdua ini manis-manis banget deh....
Di rumah Aci, saya dijamu, benar-benar dijamu. Saya dibuatin makanan komplit. Hehehe. Senangnya... Satu persatu kawan yang datang menyusul ada Fanny dan Atih. Jadilah kami berkumpul berlima. Yang lain izin karena satu dan lain hal. Padahal masih  banyak yang lain-lain, Idah, Risma, Syifa, dan lain-lain yang saya nggak hapal siapa aja yang emang orang Bandung. Hahaha. Untung saja itu masih ada yang mau nyamperin... Hehehe. Ngobrol apaaaaa ajaaaa sama kawan lama itu memang obat hati yang paling manjur. Walaupun dulu waktu kuliah jarang belajar bareng, ternyata sekarang ngga membuat kami berjarak. Yang saya rasakan malah ternyata kawan itu begini ya... Sejauh apapun jarak kalian, ketika mendekat yang ada ya keakraban, kekeluargaan, dan antusiasme untuk bertemu. Hehehe. Perjalanan saya kali ini benar-benar obat rindu saya pada satu titik kehidupan yang signifikan, yaitu masa-masa kuliah saya. Rasanya energi saya seperti diisi kembali dengan charger yang ngga terlihat. Rasanya penat itu dihapus seiring mendengar tawa dan suara-suara kawan lama ini. Bukan cuma kawan-kawan saya, anak-anak mereka juga pun memberikan energi yang baru buat saya. Benar-benar luar biasa. Kapan ya bisa bawa Sita bertemu dengan teman-temannya yang luar biasa ini.
Terima kasih kalian semua....

Potluck Bunda Acie
es kopi Lampung yang dibuat dengan cara spesial oleh Buna Acie
playdate
Aiman, Ammar, Najma, Zia
dari sebelah saya, Fanny, Ratih, Aci, Uswa


XOXO,
Update itenary :
1. Pelatihan Asesor. Done
2. REUNIAN! Done
3. Ke Jatinangor. No Time.
4. Cizz. Done.
5. Gokana Teppan. No Time. Padahal ke ciwalk sampek 3x. TT
6. Bazaar Gudang Gramedia. No Time.
7. Jaket Elsa pesenan Bocil. Ketemunya pas diajak jalan-jalan sama Aci ke Mall Metro. Hehehe. Rejekinya Bocil.
Tambahan :
Buku Pop-Up Harry Potter. NGGAK ADA! Tapi gantinya beli Harry Potter and The Cursed Child ;)

Comments

  1. Paragraf pertama kurang sikit: itinerary rasanya

    Lalu, tampaknya anda harus kuliah lagi deh

    Trus inget Bandung saya inget film Jomblo yg Ringgo Agus eta, juga inget saat muter2in bandung naik angkot dari pagi sampe malam demi penasaran

    Ga mampir ke warung the panasdalam nya kang surayah Pidi Baiq toh kmaren?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya gitu om, harus kuliah lagi... Hahahaha.
      Iya itu, itinerary, mau nulis itu tadinya... Tapi ragu. #ahlesyan

      Aku ga tau warung itu dimana, dulu jaman di bandung juga ga pernah kesitu.mainnya kebanyakan di rumah sakit sih... Hahaha.

      Delete
  2. AAAAK....BANDUNG itu emang ya ngangenin banget. Padahal aku nungguin postingan ke jatinenjerr ternyata belum jodoh #lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk mbak...
      One day escape, kita nangoran... Hahahaha.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

DILAN 1990, DILAN 1991, dan MILEA

"Jangan datang ke perempuan untuk membuat dia mau, tapi datanglah ke perempuan untuk membuat dia senang."

Saya hari ini sudah menyelesaikan buku MILEA-nya Pidi Baiq versi soft-reading (jangan tanya dapat dari mana!) setelah saya penasaran begitu buku itu keluar. Budget buku saya lagi dikurangi. Hahahaha.

Saya membeli Dilan 1990 dan Dilan 1991 secara terpisah, yang satu di toko buku di kota saya dengan diskon, dan yang satu lagi dengan dalih lagi-lagi penasaran akan kelanjutannya, saya pesan online dengan diskon juga. Ketika Milea keluar, saya hampir mau membeli ikutan PO, tapi saya nggak butuh CDnya. Akhirnya nggak jadi. Begini dan begitu, ini dan itu, akhirnya saya membaca Milea. Setelah selesai membaca Milea, apakah Ayah Pidi akan mengeluarkan buku lanjutan Dilan-Milea lain? Soalnya Milea kan sudah mau tunangan dan Dilan sudah punya pacar yang juga dia pikirkan selalu.Ups....

Saya kaget waktu membaca Milea di awal karena ternyata Milea ini dari sudut pandang Dilan, dan dua…

RIUH JAGAD MAYA

Setelah pilkada Jakarta usai, ternyata keriuhan jagad maya belum selesai.
Wow banget kaka... salut sama kamu-kamu-kamu yang tiada henti entah menebar fakta atau isu atau sekedar pendapat dan pemikirannya atau malah fitnah (na'udzubullah) di jagad maya. Konsistensi yang luar biasa.... *standing applause*
Seakan-akan energimu tiada habisnya untuk mencari dan mencari, sebar dan membagi.
Coba energimu dialihkan untuk lebih keras mencari jodoh dan menggenapkan setengah dien. #eh
Coba energimu dialihkan untuk  mencari keahlian baru yang bisa berguna untuk nambahin CV atau sekedar keterampilan kerja dan kreatifitas. #uh-huh
Coba energimu digunakan untuk berbaikan dengan teman-temanmu yang terputus silaturahminya karena satu atau dua kata yang menyulut pertengkaran yang sesungguhnya tidak penting dan merugikan. #udahsipbelum?
Coba, lagi, energimu digunakan untuk mencari uang lebih banyak supaya bisa mencari restoran yang murah dan enak supaya bisa traktir keluarga besarmu. #yanginisipbange…

SCURVY

SCURVY. Pernah dengar sebelumnya? Nggak? Saya juga tadinya belum pernah baru dengar. :-D Gara-gara cerpen yang saya buat, saya jadi tahu kata ini, SCURVY, beserta arti lainnya. Kalau menurut terjemahan Om Gugel, SCURVY ini artinya CURANG. Curang itu contohnya seperti ini, "Hati-hati awas jatuh ke CURANG!", atau seperti ini, "Tolong tambahkan uang saku bulanan aku donk Pa, CURANG nih buat jajan.".  Garink?  Yes, I Am! :-P
Kali ini saya bukan membahas mengenai SCURVY=CURANG. Ada SCURVY yang lain. SCURVY yang berarti adalah defisiensi vitamin C. Wow! Saya kira tadinya kalau kekurangan vitamin ya namanya hanya avitaminosis. Ternyata, yang ini ada nama penyakitnya! SCURVY. Mau tau lebih lanjut? Enjoy this writing!