Skip to main content

Review: A Book About Books

Title: Bibbi Bokkens Magische Bibliothek [Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken]
Author: Jostein Gaarder & Klaus Hagerup
Tebal: 294 halaman
Penerbit: Mizan

Resensi dari balik buku
Pembaca yang baik.
Buku di tangan Anda ini benar-benar unik. Susah menggambarkan isinya, tapi kira-kira seperti ini:
Dua saudara sepupu, Berit dan Nils, tinggal di kota yang berbeda. Untuk berhubungan, kedua remaja ini membuat sebuah buku-surat yang mereka tulisi dan saling kirimkan di antara mereka. Anehnya ada seorang wanita misterius, Bibbi Bokken, yang mengincar buku-surat itu. Bersama komplotannya, tampaknya Bibbi menjalankan sebuah rencana rahasia atas  diri Berit dan Nils. Rencana itu berhubungan dengan sebuah perpustakaan ajaib dan konspirasi dalam dunia perbukuan. Berit dan Nils tidak gentar, bahkan bertekad mengungkap misteri ini dan menemukan Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken.
Tetapi buku ini tidak sesederhana itu, buku ini juga berisi cerita detektif, cerita misteri, perburuan harta karun, petualangan ala Lima Sekawan, Astrid Lindgren, Ibsen, Klasifikasi Desimal Dewey, Winnie the Pooh, Anne Frank, kisah cinta, korespondensi, teori sastra, teori fiksi, teori menulis, puisi, sejarah, buku, drama, film, perpustakaan, penerbitan, humor, dan konspirasi.

Masih juga tidak tertarik? (Whaaat??!) Baca komentar di bawah ini :
“Sebuah surat cinta kepada buku dan dunia penulisan.” –Kuhr Nachricht-
“Gaarder memamerkan kecermatan terhadap detail lokasi, karalter, dan situasi.” –The Sunday Tribune-
“Gaarder adalah jaminan bacaan bermutu.” –Kompas-
“Gaarder dikaruniai bakat untuk mengkomunikasikan ide.” –Guardian-
“Kemampuan Gaarder untuk merasakan ketakjuban akan dunia menyinari karya-karyanya.” –The Irish Time-

REVIEW dari Saya


Jostein Gaarder adalah salah satu pengarang favorit saya. Karya pertamanya yang saya baca adalah Gadis Jeruk. Baru kemudian saya membaca Dunia Sophie. Dan saya jatuh cinta.

J.G adalah seorang pendongeng yang memberikan perenungan dalam setiap kalimat yang diciptakannya. Kalimat-kalimat yang begitu luar biasa detail dan cermat menggambarkan buku membuat imajinasi saya bergerak bebas seperti yang saya mau. If I read a book that I liked, what I read it took my mind drifted to fly out of the book. Books do not only consist of words and pictures in it, but everything I imagined when reading it.(pg.43) Kalimat-kalimat yang dibuatnya mempu membuat saya merasakan apa yang dirasakan tokoh atau karakter yang muncul. Gadis Jeruk, yang membuat saya jatuh cinta, adalah sebuah buku yang kaya akan cerita cinta, kata-kata cinta, dan perenungan akan cinta. Indah sekali! Dan Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken lebih indah lagi!
Tidak ada kata lain yang bisa saya ucapkan kepada semua pujian yang dilayangkan kepada J.G. selain persetujuan. Bukunya memang bukan sesuatu yang bias dibaca dengan ringan. Namun begitu kita memulainya, maka kita tidak akan berhenti sampai halaman terakhir. Saya mengalaminya empat kali pada keempat karya J.G. yang sudah saya baca.

Tentang buku ini. Sungguh sebuah petualangan yang luar biasa untuk diikuti. Nils dan Berit yang secara ‘tidak sengaja’ terseret konspirasi besar di dunia penulisan dan perpustakaan memberikan pandangan jenaka dan rasa ingin tahu yang besar terhadap lingkungan sekitarnya. Apalagi imajinasi Nils yang menurut saya ‘agak’ kelewat liar, tapi sungguh sangat menarik. Berit yang cerdas dan pemerhati yang baik pada seluruh kejadian yang terjadi di sekitarnya merupakan seorang cerminan anak cerdas yang selalu haus akan informasi. Dan Bibbi, perempuan tua yang sangaaaaat misterius! Misteri di buku ini benar-benar terpecahkan di akhir buku. Fiiuhhh…
Ketika saya mulai membaca, agak bosan, tetapi ketika surat Nils dan Berit memasuki babak pengiriman ketiga kalinya, buku itu mulai tidak bisa lepas dari tangan saya. Kedua sepupu itu dengan detil berbagi informasi yang mereka dapatkan di dua tempat yang berbeda untuk satu hal yang sama. Bagaimana mereka menemukan fakta-fakta yang tidak pernah mereka pikirkan terkait Bibbi dan orang-orang di sekitar mereka. Terus berlanjut ke One Hundred Acre wood –A.A.Milne-, Pippi si Kaus Kaki Panjang, Anak Itik Buruk Rupa-H.C. Andersen, dan puisi-puisi terkemuka penyair Eropa. Sampai akhirnya mereka menyusup ke tempat si Bibbi Bokken. Tidak bisa berhenti. Dan ketika konspirasi terkuat tersibak, voila! Tokoh antagonis sesungguhnya baru ketauan. Benar-benar sampai akhir! :D 
(should I write  here how the story ends?)
Secara tersurat dan tersirat, buku ini memberikan sebuah pandangan bagaimana membaca dan menulis mampu menguak dunia dan membuat kita mampu melakukan segala hal. Kalau dari apa yang saya pelajari, menulis itu merupakan katarsis diri. Menuliskan sesuatu yang tidak bisa diucapkan itu sangat-sangat-sangat membantu kesusahan kita untuk keluar dan menjadi lebih ringan.  “Aku ingin menulis dan berbincang dengan diriku sendiri tentang apa saja yang muncul dalam jiwaku. Kertas kan lebih sabar dari manusia.” –Anne Frank, 1944
Kata-kata di dalam buku ini juga sangat cerdas. Beberapa sudah saya cantumkan di bawah tajuk tulisan ini. Itu adalah kata-kata favorit yang sudah lama saya cari, dan saya menemukannya dalam sebuah karya J.G. Kata-kata yang berbicara tentang buku dan menulis, kata-kata yang memenuhi isi kepala saya sejak saya mencintai buku, membaca, dan menulis, bahkan sebelum saya menyadarinya.

RHA!
Enjoy!

“Aku tahu, setiap kali aku membuka sebuah buku, aku akan bisa menguak sepetak langit. Dan jika aku membaca sebuah kalimat baru, aku akan sedikit lebih banyak tahu dibandingkan sebelumnya. Dan segala yang kubaca akan membuat dunia dan diriku menjadi lebih besar dan luas.”


NB: Sekarang saya sedang membaca Le Petit Prince yang sangat menyentuh. Semoga bisa selesai dalam dua hari ini, versi bahasa inggris soalnya. :D

Comments

Popular posts from this blog

DILAN 1990, DILAN 1991, dan MILEA

"Jangan datang ke perempuan untuk membuat dia mau, tapi datanglah ke perempuan untuk membuat dia senang."

Saya hari ini sudah menyelesaikan buku MILEA-nya Pidi Baiq versi soft-reading (jangan tanya dapat dari mana!) setelah saya penasaran begitu buku itu keluar. Budget buku saya lagi dikurangi. Hahahaha.

Saya membeli Dilan 1990 dan Dilan 1991 secara terpisah, yang satu di toko buku di kota saya dengan diskon, dan yang satu lagi dengan dalih lagi-lagi penasaran akan kelanjutannya, saya pesan online dengan diskon juga. Ketika Milea keluar, saya hampir mau membeli ikutan PO, tapi saya nggak butuh CDnya. Akhirnya nggak jadi. Begini dan begitu, ini dan itu, akhirnya saya membaca Milea. Setelah selesai membaca Milea, apakah Ayah Pidi akan mengeluarkan buku lanjutan Dilan-Milea lain? Soalnya Milea kan sudah mau tunangan dan Dilan sudah punya pacar yang juga dia pikirkan selalu.Ups....

Saya kaget waktu membaca Milea di awal karena ternyata Milea ini dari sudut pandang Dilan, dan dua…

RIUH JAGAD MAYA

Setelah pilkada Jakarta usai, ternyata keriuhan jagad maya belum selesai.
Wow banget kaka... salut sama kamu-kamu-kamu yang tiada henti entah menebar fakta atau isu atau sekedar pendapat dan pemikirannya atau malah fitnah (na'udzubullah) di jagad maya. Konsistensi yang luar biasa.... *standing applause*
Seakan-akan energimu tiada habisnya untuk mencari dan mencari, sebar dan membagi.
Coba energimu dialihkan untuk lebih keras mencari jodoh dan menggenapkan setengah dien. #eh
Coba energimu dialihkan untuk  mencari keahlian baru yang bisa berguna untuk nambahin CV atau sekedar keterampilan kerja dan kreatifitas. #uh-huh
Coba energimu digunakan untuk berbaikan dengan teman-temanmu yang terputus silaturahminya karena satu atau dua kata yang menyulut pertengkaran yang sesungguhnya tidak penting dan merugikan. #udahsipbelum?
Coba, lagi, energimu digunakan untuk mencari uang lebih banyak supaya bisa mencari restoran yang murah dan enak supaya bisa traktir keluarga besarmu. #yanginisipbange…

SCURVY

SCURVY. Pernah dengar sebelumnya? Nggak? Saya juga tadinya belum pernah baru dengar. :-D Gara-gara cerpen yang saya buat, saya jadi tahu kata ini, SCURVY, beserta arti lainnya. Kalau menurut terjemahan Om Gugel, SCURVY ini artinya CURANG. Curang itu contohnya seperti ini, "Hati-hati awas jatuh ke CURANG!", atau seperti ini, "Tolong tambahkan uang saku bulanan aku donk Pa, CURANG nih buat jajan.".  Garink?  Yes, I Am! :-P
Kali ini saya bukan membahas mengenai SCURVY=CURANG. Ada SCURVY yang lain. SCURVY yang berarti adalah defisiensi vitamin C. Wow! Saya kira tadinya kalau kekurangan vitamin ya namanya hanya avitaminosis. Ternyata, yang ini ada nama penyakitnya! SCURVY. Mau tau lebih lanjut? Enjoy this writing!